Kenali Jenis Platform dalam Sosial Media Marketing

Kenali Jenis Platform dalam Sosial Media Marketing

Kenali Jenis Platform dalam Sosial Media Marketing – Saat ini sudah semakin banyak orang yang ingin bisnisnya berjalan dengan sangat lancar dan juga memiliki banyak peluang yang baik. Sosial media marketing atau pemasaran media sosial (SMM) adalah bentuk pemasaran digital yang menggunakan platform sosial dan situs web jaringan untuk mempromosikan produk atau layanan organisasi melalui cara berbayar dan tidak berbayar. Di dunia dengan populasi lebih dari 7 miliar, 3 miliar orang aktif di media sosial. Di bagian ini, kita akan melihat delapan platform media sosial yang penting jika Anda ingin melakukan sosial media marketing yang efektif.

1. Facebook
MAU: 2,38 miliar (per 31 Maret 2019)

Kelompok Umur: 18-45+ ‚Äč‚Äčtahun

Industri (B2B dan B2C): E-commerce, retail, Perbankan, layanan keuangan dan asuransi (BFSI), Fast-Moving Consumer Goods (FMCG) inashost, hiburan, fashion, real estate, berita, kesehatan, olahraga

Terlepas dari apakah Anda seorang B2B atau merek B2C, Anda harus hadir di platform Facebook. Ini menggabungkan fitur-fitur terbaik dari hampir setiap platform media sosial dan kemungkinan besar audiens Anda juga ikut menggunakannya!

Bisnis dapat menggunakan Facebook untuk berbagi konten, terlibat dengan pelanggan, menjalankan iklan, atau bahkan menggunakannya sebagai platform untuk memberikan dukungan pelanggan.

2. Twitter
MAU: 321 juta (per Februari 2019)

Kelompok Umur: 18-45+

Industri (B2B dan B2C): Berita, teknologi, e-commerce, ritel, hiburan, perjalanan, olahraga, kesehatan, telekomunikasi, BFSI

Twitter memungkinkan Anda untuk mengekspresikan pendapat Anda dalam 280 karakter. Dikenal sebagai perintis penggunaan hashtag, Twitter adalah platform media sosial bagi pengguna untuk berbagi pemikiran, menjangkau merek dan selebriti, serta mengonsumsi berita dan cuplikan informasi.

Merek terutama menggunakan Twitter untuk layanan pelanggan karena itu adalah platform yang sering digunakan pelanggan untuk interaksi merek yang tepat waktu. Misalnya: lihat bagaimana Indihome menanggapi keluhan pelanggan dan bagaimana mereka memproyeksikan citra merek mereka.

Pengguna Twitter cenderung lebih paham teknologi, sehingga Twitter telah menjadi pusat penemuan informasi. Oleh karena itu, merek B2B dan B2C harus menggunakan Twitter untuk mempublikasikan konten mereka.

3. LinkedIn
MAU: 303 juta (per Mei 2019)

Kelompok Umur: 25-45 tahun

Industri (Kebanyakan B2B): Hukum, BFSI, teknologi, manufaktur, pemasaran, pendidikan, pekerjaan

Hadir di LinkedIn adalah wajib bagi organisasi B2B karena menawarkan banyak peluang untuk mengembangkan bisnis Anda. Meski brand B2B mendominasi LinkedIn, brand B2C juga menggunakannya meski hanya untuk mencari calon karyawan.

Bagi individu, LinkedIn adalah platform yang bagus untuk menampilkan keahlian dan menjadikan diri mereka sebagai pemimpin pemikiran di ceruk mereka. Merek dapat menggunakan halaman perusahaan LinkedIn seperti halaman Facebook sambil menjaga nadanya tetap profesional.

4. Instagram
MAU: 1 miliar (per Maret 2019)

Kelompok Umur: 18-35 tahun

Industri (B2C): E-commerce, fashion, retail, makanan dan minuman, kecantikan, perjalanan, fotografi, hiburan, real estat

Instagram adalah platform visual berbasis seluler yang memungkinkan Anda berbagi gambar dan video. Popularitas Instagram telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir dan diperkirakan akan tumbuh lebih besar karena konsumen terus menyukai video vertikal, video langsung, dan cerita. Instagram meluncurkan platform video vertikal yang disebut IGTV yang memungkinkan Anda untuk berbagi video dengan durasi lebih dari satu menit.

Jika Anda menjual produk fisik, maka Anda harus mencoba Belanja di Instagram. Ini adalah fitur hebat yang diklaim oleh banyak pakar sebagai masa depan perdagangan sosial.

5. YouTube
MAU: 1,9 miliar (per Februari 2019)

Kelompok Umur: 18-55+ tahun

Industri (B2B dan B2C): Hampir semua industri yang dapat membuat konten video untuk pemasaran

YouTube adalah platform berbagi video online yang memungkinkan Anda melihat, membagikan, dan mengupload konten video. Pertumbuhan eksponensial pemasaran video telah mendorong merek untuk membuat dan berbagi konten video di YouTube secara ekstensif. Jika Anda berencana untuk bergabung dengan YouTube, berikut tiga fakta untuk Anda pertimbangkan:

Jika pesaing Anda sudah ada di YouTube, itu akan lebih menantang untuk membuat merek bisnis Anda lebih terlihat.